Home » , » Cara Menguji Fakta

Cara Menguji Fakta

Cara Menguji Fakta itu cukup penting bagi kehidupan kita sehari hari. Dalam kehidupan sehari hari kita menemukan banyak sekali informasi dari berbagai sumber. Ada beberapa yang hanya opini dan ada juga yang merupakan fakta. Ada juga informasi yang merupakan fakta atau yang sebenarnya terjadi ada juga informasi yang tidak jelas fakta atau hanya karangan belaka.

Tentunya menguji data kita merupakan fakta atau bukan perlu teknik khusus. Teknik ini dugunakan untuk meenetukan apakah data yang kita punyai itu valid adanya. Sekarang sebelum kwikipedia. Dari pengertian Fakta diatas seharusnya kita sudah bisa paham sebagaimana pentingnya peran fakta dalam pengambilan keputusan.
Cara Menguji Fakta
ita belajar lebih jauh lagi kita seharusnya tahu apa arti dari Fakta itu sendiri. Fakta adalah segala sesuatu yang tertangkap oleh indra manusia atau data keadaan nyata yang terbukti dan telah menjadi suatu kenyataan. Catatan atas pengumpulan fakta disebut data. Dikutip dari


Cara Menguji Fakta

Cara Menguji Fakta sebenarnya didasari oleh penilaian terhadap suatu informasi. Untuk menguji fakta kita butuh melakukan 2 kali penilaian. Penilaian pertama untuk menentukan apakah data itu merupakan kenyataan atau yang sungguh terjadi. Setelah yakin dengan hal itu barulah dilakukan penilaian yang kedua. Penilaian kedua ini berdasarkan 2 dasar yaitu Konsistensi dan juga Koherensi.



Konsistensi

Konsistensi suatu informasi bisa jadi tolak ukur yang baik untuk menentukan informasi itu merupakan fakta atau bukan. Dalam hal ini data atau informasi yang bisa kita anggap sebagai fakta ialah ketika tiap data yang diberikan saling mendukung. Dari beberapa data yang kita terima tidak ada yang saling bertentangan dan saling melemahkan data yang lain. Tentu saja kalau banyak pertentangan akan membuat kumpulan data tersebut semakin tidak valid. Saya memperoleh materi ini dari suatu buku yang saya pinjem dan setelah dipelajari saya ingin memberi contoh dari data yang kurang valid: Saya pergi ke pasar untuk membeli ikan. Pada hari itu saya sedang sakit parah karena masuk angin. Itulah contoh yang saya bisa buat. Kalau ada yang keliru mohon dibenarkan(komentar di artikel ini). Contoh diatas terdiri dari 2 pernyataan "Saya pergi ke pasar untuk membeli ikan" dan juga "Pada hari itu saya sedang sakit parah karena masuk angin". Dalam contoh itu dapat langsung kita pahami bahwa informasi yang kedua melemahkan informasi yang pertama. Ini membuat penerima informasi menjadi ragu bahwa ini sebuah fakta.


Koherensi


Untuk mengetahui suatu infromasi ialah suatu fakta kamu perlu menggunakan dasar koherensi. Yang dimaksud dengan dasar koherensi ialah bagaimana data atau infromasi tersebut sesuai dengan pengalaman manusia pada umumnya. Kalau informasi yang diterima sama sekali jarang terjadi atau kejadian yang tidak masuk akal tentu saja informasi tersebut diragunakan kebenarannya. Contoh yang sangat sederhana ketika seseorang mengaku bertemu dengan monster atau makhluk luar angkasa akan sangat sulis sekali untuk dipercaya sebagai suatu fakta. Sebaliknya apabila ada informasi seperti ini "Terjadi pembunuhan di kebun teh kemarin malam" informasi ini tentu bisa lebih diterima. Oleh karena itu ada baiknya jika ingin menyampaikan suatu fakta disertai oleh contoh nyata pengalaman yang dialami masyarakat umum.



Itulah cara menguji fakta yang bisa saya jelaskan semampu saya. Saya mohon dukungannya kalau ada informasi yang salah bisa dengan berkomentar di artikel Cara Menguji Fakta


Share this article :
Posted by: Tommy Syatriadi
Blogger Surabaya, Updated at: 04.00

0 comments:

Poskan Komentar

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger